Jangan Ucapkan Cinta | Bukan Cinta Sesaat

 

Title: Jangan Ucapkan Cinta & Bukan Cinta Sesaat

Author: Mira W.

Cover design: Orkha Creative

Publisher: Gramedia Pustaka Utama

Paperback, 560 pages

Publication date: September 17, 2015

ISBN: 9786020320069

Language: Indonesian

Genre: Romance

Rec. age to read: Above 15 y.o

Source: Prize from #ResensiPilihan by @gramedia

Price: Rp 90.950 (Gramedia Online, as per August 2016)


Book blurb

Jangan Ucapkan Cinta mengungkapkan dua naluri dasar manusia, cinta dan benci, yang hidup berdampingan seperti dua sisi mata uang. Ketika cinta kilat yang lahir hanya dari daya tarik fisik menjelma menjadi pengkhianatan, cinta pun bermetamorfosis menjadi kebencian.

Depresi menyeretnya ke ruang kerja seorang psikiater. Tetapi psikoterapi tidak menyembuhkan depresinya. Justru mengubahnya menjadi pribadi yang sama sekali berbeda. Sosok kejam yang siap membalas dendam.

Namun tiga belas tahun kemudian, tatkala dia berhasil menghancurkan karier suaminya dan menyeret perempuan yang menggodanya ke rumah sakit jiwa, muncul orang keempat yang tidak disangka-sangka.

Ternyata kelainan jiwa bukan hanya milik pasien….

Bukan Cinta Sesaat mengisahkan dua anak manusia yang berasal dari dua kultur yang berbeda. Tetapi dilahirkan di bumi yang sama. Dibesarkan di tanah air yang satu.

Dua puluh tujuh tahun mereka menjalin cinta, menantang berbagai kendala yang merintangi.

Guru, orangtua, bahkan lingkungan menentang cinta mereka. Akhirnya maut pun ikut membayang-bayangi dalam dua kali percobaan pembunuhan yang misterius.

Masihkah cinta mereka abadi? Bukan hanya cinta sesaat?


Jangan Ucapkan Cinta bercerita tentang Niken. Hidupnya baik-baik saja, bahkan bisa dibilang nyaris sempurna. Dia sedang mempersiapkan pernikahan saat dia bertemu dengan Aldi.

Aldi sangatlah berbeda dengan Bambang, tunangan Niken. Bersama dengan Aldi, Niken merasakan debaran tiap kali bertemu. Niken jatuh cinta pada Aldi dan akhirnya meninggalkan Bambang.

Tak butuh waktu lama buat Aldi untuk meminang Niken. Dr. Eko, bos Niken yang juga adalah adik dari Aldi, sudah memperingatkannya untuk menjauhi Aldi. Tapi Niken tetap memilih Aldi.

Sayangnya, ternyata Aldi masih belum sepenuhnya mencintai Niken. Di saat Niken sedang mengandung, Aldi memilih lari dengan cinta masa remajanya. Dan ternyata penderitaan Niken tidak berhenti sampai di situ.

Niken akhirnya bisa bangkit dari keterpurukan walau dia merasa sudah mati. Dan saat itulah, orang-orang yang dia harapkan sudah mati muncul kembali dalam hidupnya. Namun, benarkah dia menginginkan mereka mati?

Cerita Bukan Cinta Sesaat berfokus pada kisah cinta Nina dan Rio. Cerita dibuka dengan investigasi kasus pembunuhan yang terjadi di rumah Nina. Seorang pengacara tewas dengan luka tusukan di dada, sementara Nina sebagai saksi kunci ditemukan tidak sadarkan diri dengan luka parah di bagian kepala.

Nina mengalami amnesia. Dia bahkan tidak mengingat Rio, yang setiap hari selalu menemaninya. Rio tidak menyerah, dia berusaha menceritakan kembali kisahnya dengan Nina. Tentu dengan harapan itu akan memulihkan ingatan Nina.

Pembaca pun diajak menyimak kisah cinta Nina dan Rio yang penuh dengan drama. Keduanya saling peduli sejak masih kecil. Sayang saja, isu rasial yang masih sangat mengemuka di zaman mereka harus menjadi penghalang.

Yang memperparah semua itu adalah kekeraskepalaan keduanya. Kesalahpahaman terus terjadi karena keduanya terlalu sibuk menduga-duga, sakit hati lalu gak mau baikan. Duh, gemes, serius!

Saya salut dengan Sri, sahabat mereka, yang selalu sabar menjadi penengah di antara mereka. Karena bahkan sampai dengan di akhir cerita, keras kepala-nya Nina tuh masih aja bikin masalah.

Tenang saja, menurut saya, meski ‘sinetron banget’, kedua cerita di buku ini sangat enak untuk diikuti. Siapin aja mental yang kuat dan waktu untuk menenangkan diri supaya gak kebawa perasaan.

Rate:

RATING4


Awalnya saya tidak mengerti kenapa Jangan Ucapkan Cinta digabungkan dengan Bukan Cinta Sesaat. Soalnya jadi tebal banget dan kurang nyaman untuk dibawa kemana-mana. Toh akhirnya saya sukses menyelesaikan buku ini dalam sekali duduk, walau duduknya itu kurang lebih 5 jam.

Setelah selesai membaca keduanya, saya jadi mengerti bahwa ada benang merah di antara kedua cerita tersebut.

Yang pertama adalah tentang cinta di masa lalu yang berujung pada perselingkuhan. Ada cinta masa lalu yang sekadar obsesi, ada pula cinta masa lalu yang memang benar cinta sejati. Semuanya akan teruji oleh waktu.

Kedua, tentang istri yang tidak dicintai karena sang suami masih gagal move-on. Saya salut dengan cinta yang dimiliki para istri di kedua cerita tersebut.

Ketiga, pembunuhan yang dilakukan oleh orang yang tak terduga. Salah satu ciri khas Mira W. yang membuat saya selalu ketagihan membaca bukunya. Kita mungkin bisa menduga siapa yang jahat, tapi bagaimana dia bisa melakukan kejahatannya seringkali tidak terduga. Pokoknya, keren!

Keempat, pengorbanan harga diri demi cinta. Ada harga diri yang dipertaruhkan, tapi mereka rela melakukannya karena cinta. Yah, bisa juga sih karena rasa bersalah yang terlalu besar.

Secara keseluruhan, bumbu drama yang ada di dalam cerita ini sangatlah kental tapi sekaligus adiktif sehingga tebalnya buku pun tak lagi terasa begitu kita larut dalam ceritanya.

 

Much love,

bookadmirer

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s